Isnin, 20 Disember 2010

aku,biola dan sebuah nota lama

\



aku sendirian dikamarku
hanya objek itu peneman setiaku
mendengar celoteh jiwaku
karut makin ke angkasa
larut tenggelam purnama
baligh berlagak keanak-anakan
aku gesekkan  penuh hormat
aku catat penuh sembah
aku dendangkan dengan nikmat
bait-bait mula ku rungkai
satu persatu ikatan terurai
aku mencuba rentak biasa
amalan manusia hukum alam
lagak-lagak cara normal
aku tiada sesiapa
hanya biola dan nota lama
aku bercerita manusia tertawa
aku bermesra aneh mereka rasa
aku bersimpuh pecah tawa mereka
biola tidak pernah menangis
nota lama tidak pernah mengeluh
mereka bukan manusia
pandai berjanji pandai memuji
objek kaku nilai tinggi
esok malamnya
tiada berubah
hanya ada
aku,biola dan sebuah nota lama



Ahad, 19 Disember 2010

linguistik rumi



ketika ini
puji-pujian ini
luhur dari hati yang tulus
terbit dari jiwa-jiwa yang zuhud
sujud kala insan lena dari fungsional dunia


syahadah
alunan merdu sendu merayu-rayu
lenggok-lenggok tari mendepa merintih langit
mereka mencarinya
mereka terokainya
mereka merasainya
tekad membulat kejar wanginya


menarilah
tanpa sesal juga curiga
raihkanlah rasa cinta
luah pada cahaya
agar ada didengar
apa yang kita rasa

Sabtu, 18 Disember 2010

pemain ke 12.



harimau harimau yang berdiri
belang memancar megah mengasak
dan  kami disini utuh berpaut
biru
kuning
merah 
putih
jaluran lindungan untuk kami
gempita laungan kami
gentar jauh sekali
gendang perang berbunyi
kami tetap berdiri
jatuh bangun kami
ini tanah kami!

Jumaat, 10 Disember 2010

buatmu cinta.



buatmu cinta
ratibku merayu
dikala gelita menanti cahaya
aku masih memujamu
taslim aku padamu
indah itu kamu


buatmu cinta
sisa-sisa ini abdi padamu
bilamana aku di nahkoda emas palsu
sesatku didalam rindu
tetapkan tawajuhku


buatmu cinta
tidak terhenti akal meluah cinta buatmu
firasat aku mencarimu
jauh aku terlontar ke alam nasut
malangnya aku dikalangan ribuan berakal
kau masih tidak dapat kucari


buatmu cinta
nafas-nafas ini hakmu
tiap-tiap janji ini untukmu
sirami kembali 
basahi  dari air mawar
biarkan putih seperti bayi


buatmu cinta
tiada dua aku selongkar
walau 73 pintu terbuka
tahkik ulangku tetap  sahih kamu
bukalah pintu kasihmu
aku merayu


buatmu cinta
biarkan aku lena dalam dakapanmu
biarkan seri tatkala munajat pengharapanku
kau cinta agungku
satu pintaku cinta
sedikit ruang di dar al-jalal.....

Isnin, 6 Disember 2010

buatmu, kasihku yang palsu



tikaku toleh dilambaian akhirku
titis air mata bergenang tatkala larimu menjauh
hanyut aku membuang rindu
lusuh aku biarmu begitu
harummu hanyir tanpa simbahan kasihku


lena-lena pujianku hanya perapat aku denganmu
buatmu alpa serahkan jiwa
kemanjaan itu kepuraan terbaik lakonanku
untuk kau serah yang terbaik ada darimu


janji-janji fantasi buatmu yakin aku ciptaan untukmu
selamat dalam dakapan tanda aku penjaga terbaikmu
aku lelaki penipu
menjaja cerita aku dikalangan calon idaman
baik itu aku tonjolkan dengan tertib
buat kamu,kamu dan kamu
tidak tertipu

Khamis, 2 Disember 2010

anak anak bohemian.



segak si compang camping
tulus dari sisi zahir
taklif setia mencakus
darah menghitam
tenang awalan akhir waktu
rakus-rakus robot menyekatmu
namun tangan dan bahu utuh disitu
lendir khianat mencengkam padu
kau tetap begitu
anak-anak bohemian
dinomad disitu dan kesitu
paluan aman dijunjung buat jiwa jiwa lemas
seksa dan luka hanyir dibalet lemah gemalai
ratib dan syair alunan santai
dan anak-anak bohemian ini
biarkan ia di jiwa yang riang
emansipasi mereka khayalan terbabas.

Khamis, 25 November 2010

aku,kau dan dia.



kadang-kadang
bila masa
aku menjadi kerdil
dan ada masa
aku menjadi gergasi
dibalik orang-orang kenit
aku membuli tanpa henti
dan kala aku kerdil
sekali ditepis pasti aku terduduk
bila mana motokar aku membelah renyai
kau dan dia senyum melambai memercik air
dan aku senyum sediakala seperti tiada apa
telefon bimbitku masih di saku
sedangkan kamu dan kamu seinci memisah ber pin pin gelak manja
minuman karbonatku hanya milo suam
sedangkan kau yang merampas dia ada di kopitiam haram
hadiahku hanya mampu pasu bunga ditanam di tanah mendap
tapi aku malu diberitahu dia memandu mobil pemberianmu
lesenku masih baharu
tika kau,dia dan sesiapa boleh berdamping bawa seberapa
gitar bukan mainanku bila kau memujuk dia
tatkala aku bengap mencari idea
perutku bagai busung tunggu meletup
namun kau dan gym rakyat bagai kawan
aku tidak tahu malu
kau budiman berbahasa i dan you
maka dia pergi kepadamu
lalu aku teruskan hidupku
kau dan dia serasi padu
tinggallah
tinggallah
tingallah
aku mengesat hingusku....

Rabu, 24 November 2010

blues si rabak harum!




ada suatu ceritera
asal mamat si punah kerjaya
jurutera asal beralih jiwa
berbuih ibu degil minda
tegar tetap satukan minat
biarkan 
biarkan
biarkan
si rabak terbang bebas
kembara selongkar cari cahaya
si rabak mencari jalan
berbudi lunas impian
si rabak kayuh kedepan
lepaskan kekasih setia terkorban
si rabak buang gaji bulan
asal makan pakai elok terlihat
kuatkan
kuatkan
kuatkan
moga harum mati jantan
moga harum dikenang jalanan
moga harum ciptaan guna pakai
tidak terhenti disini
tidak lelah mendakap caci
hikayat biar kelangsungan
jiwa jiwa menebal  melawan
terus!
jangan berhenti
harum kekal abadi.

kepada bulan aku bercerita...



aku leka memerhatikannya
saatku terjaga aku pantas merenungnya
ditempat ku berpijak ku luahkan mafhumnya
dan saat sisa begini menanti cerah fajar menyinar
monolog sepi sendiri berjela
tatkala makin menyisih
luahku makin merintih
bukanku gila tiada pendengar yang rela menadah sedih jua
namun akrabnya aku dan rembulan 
bagai sejati tetap disisi
dan setiap malam-malamnya juga
bulan masih setia mendengar
apa aku rasa
apa aku tawa
apa aku duka
apa aku derita
apa aku bahagia
dan terima kasih buatnya.

Isnin, 22 November 2010

metafora pendar



kisah ini aku tujukan buatmu
untuk kau disana atau merata dudukmu
moga-moga didengar walau tidak menyahut
emansipasi dirimu dari belenggu minda
buat sementara menghayati rangkap aku buatmu
bacul jika aku  tidak menghentammu
pengharapan janji palsu noktah pedih
sisa-sisa menanti sia-sia menjawab
aku bagai pohon bersandar buatmu luah seksa dunia
dan aku tempat kau kencing buatmu rungkai cerita sembang kopi
kau bersama tika dalam kasih dengannya
dan suku 10 tahun pertama kau raikan indah dengannya
maka aku meminggir mencari lelah
dan disaat ku rebah menunggu tumbang
aku lari teruskan kelangsungan hidup
moga hari esok aku bahagia.






selamat ulangtahun bahagia yang ke 3 dariku.terima kasih.aku penat.

Jumaat, 19 November 2010

aku bukan sang algojo


petala isi hingga luar saksi
titis titis peluh membasahi
saat begini senyum hangit pahit
tapis segala benda
biar tinggal sengsara
usir diri menjauh pergi durjana
aku bukan mencari musuh
menghukum lantas menembak sifat
senyumku keras bukan ego tersimpan
kasar ajaran cara ku hentam
aku berlembut tika hidang tersiap
jalan lurus ku simpang menyesat
kata kata permainan minda
usah ditakut usah dicuriga
aku terima andai dipenjara
jika aku berjaya hasut seberapa manusia..

Enigma



raup cebisan noda
rungkai  dibalik makrifat
sejadinya dari yang molek
menyingsing kalam dicelah batu terbelah
bibit terkelu jasad tersipu
biar bertiraikan banir
dari lilit sutera
biar berkandilkan bulan
dari bumbung pajangan parsi
biar berkelambukan gua
walau jadi santapan mergastua
kelintaran aku mencari maksudmu
nyah dikau wahai ijajil
ku sedar ku bukan dari ningrat
hampas pengemis lambakan
namun daya tidak memegat jalan
selagi akal masih ligat

Selasa, 16 November 2010

korban dan cinta




tinta putih mengalun lembut
lentur dan ayat madah menafsir
warkah ku olah buatmu kasih
redup celahan lindungan kemboja
langkah ku jejak bersama mawar
embun basah sudah kupijak
ditanah yang merah aku bersila
luahan nada buatmu sayang
aku mengadu bahawa kau kurindu
titis bergenang bertakung luhur
dari dia ku singgah dikau
menjauh tidak buatku alpa
kau dan dia yang aku kasih
moga lena dipeluk yang utama.


*salam aidiladha buat semua yang aku kasih dan mereka-mereka yang melihat blog aku ini...terima                
   kasih,Allah bersama kalian.

Isnin, 15 November 2010

provokasi



nista melempar tepat
singa menyinga santapan terangkat
suapan bertalu dayang melayan
ribut bertalu merobek kayangan
nun dikalangan mamanda mamanda setia
ligat otak kerahkan cara
apa cara jebat wajib disula
merpati menyampai khabaran palsu
pelusuk tani kabut meluru
sapi dijauh tersenyum padu
singgahsana itu mutlakmu
bertalu-talu panah meluru
tidak setitik mengugatmu
dan kamu masih disitu...

Ahad, 14 November 2010

tukul dan sabit



jika kukatakan bahawa sisa ini ada
maka bingit ini mula menyoal
dibalik tirai-tirai kehancuran
anasir hina makin menebal
pelusuk jajahan membuai gelora
jiwa kita parah melodak api juang
kita bebas dibayang barat
tapi kebal meresap adunan barat
mayat mayat itu kekal bersuara
waris waris ini mengerti
ketebalan membenci harus berterus
kibaran panji berganti
asyik mencemuh
mengerling pinta dijabat
tika ini
kesedihan ini
keriangan buat masa depan

wanita dan aku.




perasaan bercampur baur
titah sakti melunyai mawar pesona
aluan tempo jazz gimik pengamatan
cello di alun bagai lentikkan gadis misteri
biola digesek merintih dambakan kasih
gendang dipalu kemaskan rangkul belikat
drum dihenyak mulut bertaup
asyik dibuai nyanyian primadona anak satu


oh,pandanganku makin palsu
getik nakalku limpah bertalu
jiwa-jiwa serpihan mat bunga lawang hamparan sisa
halus tubuhnya benang menjatuh
syahwat mengigau bikin aku gerun
esakkan mendekat
aku merapat
menjauh tidak tersempat
aku menduga akal
menghayun erti aku gagal
menolak erti aku konservatif


oh wanita
rayu itu bikin derita
makin ku layu,makin ku dungu
secantik itu akal senipis baghal
seinci tubuh ku mudah menyelak
namun ku gugup berteriak noda
mahu tapi kulepaskan
dia mendekat mencabar iman
aku tunduk memandang tundun
lalu ku cabut mengecut osteogenesis
selamat tinggal
aku lelaki yang gagal...

resolusi kandang sarkis



di keadaan begini
taburan kata hikmat bagai pahit peria
kala segerombolan pemuda berdiri
asyik menyanjung si bual manis
hangat mentari tidak terlawan hati
pepohon merayu matikan pedih begini
janji ditaburi bagai itu pasti
kehendakkan masa bertempiaran lari
mengauli aristokrasi hasrat mampan kedepan
marhaen dilempar
penjajah digaji
asasi ini makin menghentak
tutup mulut  pemidato petualang
jalan raya ini
bukti simbolik kami tentang!

love and soul



terimalah seadanya
yakni bahawa berbeza kita mahram sisinya
dan pujangga bait lama halusi butirannya
tegah bersebab
sanggah beradab
ruang ruang liku hempas metafora
lakaran kanvas tercoret bias
akuilah jua
nyawa dan cinta itu sarkastik
maka cairan peneal merembes meningkah  aroma
pujian bagai jujur kait kemas di dada
harusnya jelita tepis curiga
kasih menitis tuang digenap penuhi jiwa
dan nyanyikanlah buat mereka mereka sepi
isi bait melodi terindah simbolik dua hati
saksinya adalah janji
alam merestui
haiwan mengiringi
manusia mengamini
disebalik malaikat memuji
biarkan tuhan tentukan penamat cara
mati bahagia
atau mati derita dunia

Sabtu, 13 November 2010

mati biar harum jantan!



tidak ku patah
tidak ku rebah
tidak ku sesak
tidak ku cabut
tidak ku melingkup
biar tumbang belimpah darah
biar hanyir bermusim dibangkai
biar rela digonggong mughallazah
biar syahid tidak bertanda
aku lelaki
kewajiban barisan hadapan






*apa saja,biar mulut disebut jadi hero walau menolong buta melintas

Jumaat, 12 November 2010

si gagah rebahnya tersenyum jua..


ketika saatnya gemilang
tinggal tubuh tegar seorang
seberang rentas sempadan
hamburan cara titipkan juang
masih berkumis tebal
maka kental tidak pertukaran hati
dari jiwa jiwa yang terbabas
lahir bagai takdir berdekad hinap di rimba
madah keras senjata sejati
tika putaran alam masih tidak menyebelahi
dia tidak pernah mati
dan tingkahnya ada yang ekori
teori,praktikal dan congak hidup
kau hidup untuk 1000 tahun lagi.

Khamis, 11 November 2010

aku kaki rusuh tegar!



aku memang suka menyusahkan orang.
kadang-kadang semua orang pandang hairan
bicara keadilan,alam,ketetapan
semua aku bedal
rasa menyesal bila aku dah terlajak ke depan
aku tinggalkan cinta
aku pujuk kawan
untuk perubahan masa depan
aku tak berani janjikan habuan
sebab aku sendiri kering hulurkan ringgit dan rungutan belakang tabir
tapi
andai aku ditahan
mohon tempah batu nisan awal-awal.

Rabu, 10 November 2010

ayat tak masuk akal.




aku ibaratkan kau macam roti coklat,
kau lazat dan menambahkan selera
tapi sayang
roti tetap buat alas perut




selalu kau dibandingkan seperti bintang fantasia
ada rupa akal standard darjah dua
kebodohan ketara bila kau raja kelab
makan stik guna tangan


aku ada akal sedikit nakal
hari-hari roulette sepusingan
tapi aku tau politik dan tipu muslihat
berbanding kau hulur tangan berlapik kertas pujaan
cakap saudara kerja gomen terus dapat


hari hari saya makan
sepapan petai pencuci mulut
iya
saya busuk dan bangkai
tapi tak pernah buang bangkai bertali pusat


jika aku ini ditakdirkan menjadi bintang
aku harap agar bintang itu paling jauh tersorok
 semakin susah dicari
semakin dirasakan itu specialnya


beza aku dengan anda
aku tidak tahu bezakan malu terampil dengan malu tapi mahu


aku amat hargai petani
aku makanlah semua apa ciptaan segar tumbuh dibumi
lalu buat tekak takutkan ubat manusia


aku mengaku
perangai aku nak level setaraf syaitan
tapi aku ragu
orang tetap takut nak mengaku dirinya saing syaitan
sedangkan syaitan sendiri tak perlu hinggap dekat 


kadang-kadang,didalam ke`humble'lan itu
kita ada perlu sisi berlagak
sudah adat moden
sederhana,sombong,baik dan jahat seiring


jujur aku perlukan teman wanita buat masa ini
tapi teman wanita yang lahirkan aku pun aku tak mampu tambatnya
inikan yang bukan mahram ku


insomnia memang ada untuk mereka yang hidup di alam sendiri
andai tidur normal
maka terikatlah anda dengan bumi


sepertiga dari cebisan aku palsu
dan separuh lagi ilusi
kerana realitinya aku begitu aib sekali

Selasa, 9 November 2010

jangan kau renungku bagai heroism



aku anak kecil yang setitik kasih tumpah menghilang
aku membesar dikeliling habitat tabiat makan untuk hidup
aku berpakaian asal zip boleh tertutup
aku dikalangan kawan yang jarang boleh pakai


tapi kau pandang aku bagai soldadu hadapan
tapi kau tenung umpama aku ketua pengawas
tapi kau senyum seperti lihat aku rajinikath
tapi kau buat bisu bila aku sembang hal akhirat


maka aku orang kecil impian bergantang
maka aku celoteh untuk dinding melantun pulang
maka aku sumbang tidak diteman kedepan lantang
maka aku asing dikalangan waris setandan


hingga aku hilang dikehendakkan waktu
hingga aku terbang kembali membisu
hingga tinggalan aku jadi tisu
hingga waktu namaku luput

biarkan dia bahagia


tika ku hamburkan madah ini
renyai turut merasai
sayup nun jauh
pelangi mula menyedia laluannya
dan detik ini
lambaian memori sinis menyentak kita
waktu kita gembira
mencari khusyuk salah manusia
buatkan kita gembira
perkecil segala cacat sana
dan hari hari bahagia kita
kita hiasi dengan tawa hiburan cara kita
dan permulaan derita mula kau tempah
kepingan kepingan akrab retak jurangkan kita
secangkir racun kau terima ia
salah kami buatmu memilih dia?
dan salah kami menyanggah ajari dari cara bergaya?
maafkan kami
perlekeh senyummu
entengkan hajatmu
tidak ku hirau tidak ku ragu tidak ku sayu
aku mula membenci
namun teman lain rayukan hati ini
kasih...
khatan kita kecil bersama
jahat kita pelajari bersama
laluan mengejar ilmu itu jua kita abdi bersama
hanya dia buatmu bahagia?
maka maaf dari kami
kami bukan sahabat kecil yang tidak menerobos jiwa katamu
dan dia tercipta untukmu
kami biarkan kau bahagia
di awalan syurga ciptaan kau dan dia..

Isnin, 8 November 2010

rock tong dan roll sampah



saya ada jiwa
dan jiwa rela untuknya
nyanyian saya untuk pendamaian
dari deras darah lontarkan segenap isi
tiada yang lebih pantas untuk saya dendangkan
kecuali kata rock n roll hidupku
semangatku
pengorbananku
mengejar masyhur
biar keliling mencebik
tidak saya mengigil
atas bawah
tak mungkin ditukar

perawanmu teruk diragut wahai rubiah!




kau jelita dikala kelahiranmu
terindah itu ukiran agung dari tuhan
khidmatmu tidak jemu
dari perabad lama namamu subur
tidak lekang senyummu
permulaan selamat datang aluanmu 
hingga kembali pulang kau disitu


dan sesungguhnya
fitrah manusia
yang sudah bertutup segala hatinya
malu tiada sisinya
angankan harta
lupa jasamu
bahawa kita pernah bersahabat
segala isimu mula diteroka
dicadang dipasti bahawa
menjualmu itu duit untuk generasi 


oh disana
rubiah banyak berjasa
biarkanlah ia bahagia disana
tidak pernah rubiah khianati kita
sesekali pun tidak leka khidmatnya
mengapa kejam kita?
hingga pengabdian janji untuk menjaga rubiah hanya mimpi kini
molekul-molekul aneh itu bukan temanmu rubiah untuk bersahabat
jika kau sambutnya
maka menitis derita selama-lamanya
masih ada yang sudi melindungimu rubiah
orang tengah itu buta lacurkanmu buat santapan si latin


oh rubiah
selagi ada daya
selagi ada yang rela
pertahankanmu itu mesti
tidaklah rela golongan sepi menjilat lagi
tanah sendiri tuannya bukan berbenih rahim sini
sesungguhnya rubiah
dikalangan kami yang jahil ini
masih ada yang simpati
sesungguhnya rubiah
tuhan mendengari rayuanmu
dan tiba waktunya
alam pasti menang.

cahaya dibalik sangkar nada.



ceritakanlah..
kepada mereka disana
katakan pada mereka
kita tetap sama
beza lena diperbatasan  tukaran cahaya
dan nyanyikanlah
buat mereka-mereka yang tandus bunyi gembira
seketika riang sekelumit tawa
peluklah mereka
buat tenang menjauhi ilusi terjaga
dan khabarkanlah berita gembira
walau harapan setitik  air turun dari bumi gersang
suburkanlah
tanamilah kasih ini
walau abu di penamat cerita
agar cahaya silih berganti

Jumaat, 5 November 2010

mungkin kalian musuhiku...



guru kita tidak sama
pembelajaran juga lain pondoknya
tidakkah salah aku menyongsang
aku sekadar terkesima
taufan angin buat jiwa getar semangatnya
benih ini lahir untuk bertanya
pasti terbit yakin apa dibaca
aku benci segala aturan sekatan ketetapan
tidak juga sepenuh kebebasan
merpati putih terbang meliar
lastik tepat patah jua sayapnya
maka yang suci penjara derita
tidakkah ia bahagia
diragut fikiran jasad direjam
keluarkah ia lagi bagai perwira?
dukungan panji biarlah berani
anak muda ikhlas sasanya
nasionalis hancur disatukan begitu
cabang biar mekar liar tumbuhi
disiram si geliga suburkan sifat
dan hari ini
mereka tewas lagi
tapi pasti
gemerlapan itu untuk abad terakhir...

janji dijunjung,bila diagung mula keletah belit sombong.



harapkan dia,celaka jadinya
bagi yang lain pula
musnah diragut sekalian isi
maka..
bagaimana kami mahu percaya?
andai titah manifesto pusing terbalikkan kata
apa yang kami miliki?
jika semua segala macam sisi bumi ditanda nama tuan.
mana kami nak berdiri?
andai setiap langkah congak menapak dicukai adanya
mana keadilan kami?
keadilan disorok dibawah tangan-tangan ghaib yang menerobos hingga dubur terperit
jangan buat kami begini
tidak akan jadi begitu andai setia patuh madame tussauds anda boleh jamin
tolonglah kami
maaf!
rang undang-undang aku cipta
maka maaf itu akan dilakukan dengan hiasan monumen tugu 
tanda anda dan siapa saja berkehendakkan nama dicatit dalam arkib

laluan penuh bohong



saat ini mungkin aku tidak kering
sendiri rebah dilaluan musykil
semakin sempit aku mencelah
toleh belakang harapan takkan mengundur
selit makin mengecil
tipuan makin runcing
dia,dia,dia, dan dia
semakin membelit
aku makin pening
malaikat mencatit mula geleng
haluan sana mungkar
haluan sini fatwa bersanggah
terkedu aku di bohongan padu
maka itu gila aku tidak bernama saintifiknya.

Khamis, 4 November 2010

dan sebenarnya ini permulaannya...





maka segala yang lama mati memorinya
resah gelodak parah hiris nipis semahunya
nun cahaya tidak membantunya
dan gerombolan kecil mengorak songsang arus
fikiran tutup hirau mulut halus
tegarkan daya sentapkan aroma
selera meliar seadanya sisi jiwa meronta
hirup setubuh bagai cermin menjilat tubuh sekeping
sama hidu sama rentak canggung asmaranya
moga tika tiba kembali
permulaan sisi cariannya
noktah pada asal  dicipta bagaimana.

Isnin, 1 November 2010

kehilangan








ini perjanjian kami denganNYA
bahawa kami pinjamanNYA
sesungguhnya terlalu awal direntap 
tinggallah duka dibalik tawa
titis titis noktah lama tersiat
sedetik melayang asyik degilnya
itu keindahan kami
separuh membenci
separuh simpati
sebal jiwa protes naluri
makin menjauh loloskan diri
dan perginya melopong tanpa kata
layangan raut naif lama berdetik
itu sejarah kami
dan mana tegar diganti
sesungguhnya
kumbang hitam itu tiada galangnya
biar layu mawar di celahan riba
kerana dia terbaik geliga nakalnya
dan memori itu kami sebutkan 
didendang untuk penghormatan
 andai cucu bertanya....










*perangai syaitan kita dulu buatkan kita senyum dihari tua...moga kau tersenyum mengadapNYA.amin

malam ini milik mereka.



kerana
khayalan buat kita bahagia
nafas ini,belum terhenti
masih dambakan keindahan dunia
cahaya setia arahkan panduannya
kita ucapkan terima kasih buat menghargai khidmatnya
langit bagaikan mengerti
mengapa kami tidak  hinggap beradu waktu dinihari
dingin juga merestui
cuma bulan menyepi
bintang turutkan kata bulan
kami merayu agar diri diterima
lukis kata di padang minta hiburkan kami
luluhnya jiwa ini
mereka seakan perli
meminta hujan buatkan kami pergi
sayangnya kami sekeping hati jinak
berlari berteduh asal gaya  tidak kuyup
oh kamu diatas
kenapa begini?
dijawabnya
malam ini hak mereka bergembira.

gilanya bukan dipinta




sesatan diri tidak pernah direstui mereka
sisi sebuah sifat meronta meminta-minta
agar adanya keindahan di kala mimpi
kekusutan bukan untuk mereka
dia,dan siapa saja
keterampilan ini jangan dilirik lamanya
sungguh sakit untuk mata anda
oh
maaf ya semua

Ahad, 31 Oktober 2010

katakanlah kan...

katakanlah kan..
andai kata
aku dan si dia berniaga
apa yang patut diniaga?
tidak kisah senja atau lena
janji laku adanya...
bagilah sebarang umpatan atau gertakan membina
supaya kami berjaya

Jumaat, 29 Oktober 2010

pesona wanita tafsiranku



sesungguhnya,
aku tidak mengharapkan semanis janis joplin untuk dendangkan irama sepi ketika beradu
tidak pula teringin dihati memilih seliar nancy spungen
jauh sekali mengharapkan sekuat margaret thatcher
menjauh dari materialistik imelda marcos
menghindar dari tipu hodoh marie antoinette
mungkin sesekali teringin sokongan eva peron sedia dampingiku dan sokong idealis ini
juga sesetia eleanor roosevelt walau aku berkayu entah berapa
atau mungkin rezeki puteri rania mendampingi?
juga tidak berduka jika aku pergi setabah jackie kennedy?
yang mampu menitip bait pedih umpama emily dickinson
dilagukan dengan nada ritma nancy sinatra
adakah sudi ratu isabella menumpangkan kamarnya?
enak dipeluk erat sang rakus tera patrick
mungkin ku tolak layanan cleopatra
kerana aku tau pasti mata hari mendengki
letih melayani manja pura katrina kaif
tidak ku rela mengambil yoko ono hingga kawan ku buang jauhnya
mungkin aku senasib memilih shamsiah fakeh
bersama berikrar melawan disisi aung san suu kyi
atau biarkan tetap memilih tidak harum bagai ratna sari dewi?
oh tuhan...
tidaklah layak ku bicara minta umpama khadijah
khuatir diriku kerana kurang sempurna disisi aishah
biarlah sama merasa seksa sumayyah
atau diri ini
hanya nantikan ganjaran bidadari di keindahan tertinggi.







*cantik,sopan,anggun itu rezeki....

Khamis, 28 Oktober 2010

aku,dia dan tanpa kasih



merancang untuk peradaban bersama
jatuh sungkur khianat tepat tikaman dada
rayu hiba kasihan lepaskan juga
mimpi alamat buruk sangsi
putaran cair lumpuhkan pineal
aku lepaskan kau
untuk kebahagiaan masa depan kau
rock dan ratu takkan bersatu
depan itu
laluan untukmu
cukup
biarkan aku dibalas kejamnya

mencari cinderella


tak jumpa... haiyaaaaa...

Rabu, 27 Oktober 2010

laungan itu




gugup itu merombakkan dada
intonasi berubah tanda yakin adanya
tunduk khayal buaikan rasa
tetapkan jiwa berubah kelantangan
biarkan kami menderita 
untuk peradaban lamanya
kerana kejayaan itu hadir
mungkin 100 tahun lepas matinya kami
angkat senjata bukan caranya
rampasan minda gaya anak muda
letih ini tidak berakhir
laungan ini tidak tenggelam
pasti esok
kita dijulang.

Ahad, 24 Oktober 2010

sesungguhnya makanan ruji aku adalah menipu.




dan sesungguhnya inilah lemparan tepat ke dahiku
terpacak signboard bahawa itu aku
dituduh melulu-lulu aku begitu
tanpa salam dan dibom kata-kata dihambur begitu
menipu,tertipu buat-buat malu
muka tak malu
tak kenal aku terus salahkan aku
pura-pura ego dah tau tembakan tersasar
mulut wanita nurbisa dari tedung
lelaki gagah henjut menumbuk ikut arah
dan dua-dua jantina sama bebal
tiada beza
kebodohan menyumbat dubur dengan kapas
tak buat kata buat
tunjuk bukti hebat
dia salah aku kena
dia buat aku dituduh ajar
aku kiri dia kanan
aku kencing kepala paip kau kata aku tak waras
dan memang tidak tahan
kata-kata cacian
maaf?
ada atau tiada..

Sabtu, 23 Oktober 2010

from sayong with love




lahirnya ibu  tanda abadi disitu
dihantar dihempas seluruh waris
ditangan saudara itu dan saudara ini
dipondok mengaji berhentinya setengah pinggang
kasih tidak cukup seadaanya
disitu juga kehidupan itu guru
dan disitu juga tanda kasih bukti diri bukan si anak  dagang
tempat jauh lagi dikenang
walau rindu semakin jauh
lara dendam bertukar simpati
tak pernah padam kisah lama
tapi hati merapat disitu
dan di sungai itu
tempat kami bermain
kini mengecil
tidak sederas juga kurangnya penambang
sedekad pulang terlupa jalannya
moga disitu
tempat lahir ibu
indah lagi buat kami.


rintik hujan



tirai jendela diselak
tidak lagi reda rintiknya
gelap langitnya lagi
tiada tanda amarah berhenti
masih berdentum melawan bukti gagah
kita yang kecil berteduh seadaanya
pohon-pohon menadah menghirup segar
deras sungai berlari sepuasnya
ini masa pesta untuk hidupan air
tidak kepada yang berakal

Khamis, 21 Oktober 2010

lena siang

saatku terjaga
mimpiku dijerkah
jiwa meronta
iblis aturkan warna
tabirkan aturcara
tinggalkan alam jaga sementara
buatku senyap indah layarinya


dikelilingi bunian perkampungan gegar jiwa
redupku memandangnya
disitu puncak syurga kita
tidak mahu kembali
biarkan pengakhiran disini
prebet hasutan mula tertawa ria
agenda berjaya buatkan asar jadi leka


semakin berat badan dihimpit
makin pusing kepala meronta
ingin kembali nyata
turun iblis ganti prebetnya gagalkan usaha
bentangkan lagi ilusi indah rekaannya
tidak ada daya
tiba jua pengakhirannya
malaikat menampar buat beliak mata
sugul muka mamai adanya
hati ditenteramkan
bila maghrib  melaung 
tanda tiba tunduk untukNYA

Rabu, 20 Oktober 2010

ratib si yatim

tidaklah diri sedia mengadap begini
bila ditebangnya pohon kasih bersandar
dirampas tiada amarannya
kasih itu tidak terasa hingga matang usia
yatim kami tidak dipinta
tangisan kami bukan  direka
indah esok tergelap sementara
andai diberi karamah  diri kami
cabutlah nyawa kami yang hingusan mengenal bumi
diganti  pada yang hak demi sesuap nasi
senyum palitan palsu
mungkin tuhan mendengari
ujian awal uji keresahan
inilah cara kami
terkial-kial berdiri sendiri
bukanlah kehendak mendendang tangis ini
tidaklah kami diminta simpati
diberi lengkapnya untuk hiburkan kami
yatim kami bukan atas nama
hulur tangan minta sumbangan si kaya
takbir raya kelopak mata banjir hendaknya
cukup sekadar mengerti
jika diberi nyawa kedua pada yang direntap dari kami
maka tuhan menjadi saksi tidaklah disia-siakan sedetik jua....









*jika sehina mana ibu bapa anda,walau neraka paling tinggi tanda dosa yang mereka lakukan,sedetik pun mohon jangan kecewa,hargailah mereka sehingga kalimah al-fatihah dibisikkan di telinga mereka..doa kami si yatim  ditadah untuk seluruh ibu bapa anda.tanda terima kasih menerima kami...

Selasa, 19 Oktober 2010

aku dan buku 555



reput layu termalu di atas para
di hiasi sekalian habuk debu melingkari
masihkan diingati diriku ini?
pernah menginap sisi saku kecil
menyelit dironyok dicatit ada saja
itu keindahan lama
mana mungkin berjasa pada tika ini
diri ini makin disisih
jauh dihumban tinggalan zaman
detik ini aku cantas modesasi jiwa
keutuhanmu ini aku sanjung
lalu leka tatapmu sengihku panjang
bahawa sudah lama kurindukan coret begini

Isnin, 18 Oktober 2010

seruan mereka



rintik-rintik lebat tidak bias tubuh mereka
tegar berdiri tidak ubah patung gagah sunyi
laungan  makin gema
memekakkan telinga memecahkan atmosfera
puluhan berdiri merangkul belikat setempat
kedepan terus bangkit rasa
makin dihayun makin menyerap semangat
tidak kebelakang walau setapak
ini seruan mereka
harga diri mereka
suara mereka masa depan kita
dirampas disekat tanpa alasan
punyalah sial bukti tidak bersifat
mereka bukan anjing perbatasan
diberi dadah menghidu kesalahan
teruskan berdiri untuk kebebasan ini anak muda
suara ini untuk cucu kita
dan keadilan ini untuk sejarah buku teks masa depan.

aku cintakanmu,perlu restu kasih.

kau restu agar diriku membenih di rahim bonda
lahirnya aku dibisik nyanyian indah
dan diucap didengar para malaikat
nangisku pertama tanda salam pada umat 
tapi jelas tangisan merayu dijauhkan iblis
yang menghimpit berebutkan daku
yatim itu dugaan pertama
tidak tersedia menjadi cepat dewasa
terlalu bebas diriku terbang
hingga hilang untuk mendarat ke asal
tersasar jauh tidak pulang mengetuk
sujud dahulu untuk raikan sesuatu
tawa indah lupa bahawa DIA memerhati
tidakkah aku fikir DIA tersinggung
leka permainan catur susunan duniawi
mula celaru diusia tengah
tapi jelas keadaanku
jauh darimu
aku perlukan tiap restumu
agar jiwa tetap satu
untuk sujud kasih yang sejati
aku terlalu mencintaimu
walau sasar degil masih mengulanginya
hina aku kerana jauh berbual sentiasa denganmu
tidak sedetik aku cari dan mencari
walau jasad tutur engkau itu ada
masa yang banyak engkau beri
lengah jawapan yang kubalas
kepadamu kekasihku yang satu
kepadamu cinta sejatiku
pengabdianku hanya untukmu
tika ini,riak wajah ini
tangisan ini bukan  permainan sementaraku
hingga lupa janji ketika kau berikan roh ini sebelum terbuka pintu fana
bahawa aku hanya pinjaman darimu
moga ini bukan pengakhirannya
pasti!
kau akan kutemui nanti ya pencipta






















                  

salam juang untukmu di Ramallah



langit itu merintih pedih 
mengadu langit sini tidak amannya disana
cahaya buatan manusia tidak pernah sunyi 
tidak mampu langit tepis asakan debu hampas
tidak mengenal siapa menghentam bumimu
gegak gempita laung sakit
anak kecil kudrat dewasa tegar lawanya
bai-bait indah tidak terucap
tidak sedetik pun Allah tidak mendengar
tulus suara yatim  syahdu meratib
tegar sakit tidak berhenti
walau mulut tinggal petah semangat
aku disini dengki kepada kalian
senyum mengejar syahid
kedepan dihujan peluru perang
mati berjasad dikasih indah
darah itu mereka genggam
doa tidak pernah henti mengalir
syurga itu pasti
Allah sudah janji
terus berdiri di gersang bumi sendiri

kasih dicelah lorong

disitu,engkau  berdiri
setia menanti tidak kenal lelah
perjalananmu ini bukan ditentu disini
bukan ini pengakhiranmu
tapi kisah dahulu itu yang buatmu mukim disini
mereka yang hadir ziarahimu tidak penah simpati kawan
mereka cuma mahu bergembira
berdendang sayang bergigit kencang
tapi itu bukan jiwamu kasih
kau tidak pernah meronta membebaskan jiwa
walau rintih asmara itu tidak terngiang hingga ke telinga
kerana duka lama itu buatmu terlontar dari melayannya
berhenti! terus lari
kerana cahaya itu tidak menunggumu
kamu yang mengejarnya..

Sabtu, 16 Oktober 2010

hari yang berlalu

hari yang berlalu teruskan biar berlalu
tidak diundur ubah buruk laku lalu
jeling lihat kenangan syahdu
pantas masa,meluncur leka
tiada ubahnya sisi dewasa
gelak tawa tiada beza
fikiran jadi debat sempurna
bukti hari yang lalu
jadi tanda kita dewasa

Jumaat, 15 Oktober 2010

harimau di dada kiriku

                      

ini sumpah dan janjiku
kerana kamu yang memilihku
berbakti untuk tanah airku
darah dan keringat tanda buktiku
harimau kita satu
jangan hina aku rayu
bagi aku serlah belangku
ini sumpah dan janjiku
tanda balas buktiku mampu
hancur badan
tidak ku ragu
kerana hari esok pasti milikku.







*jatuh bangun itu aku disisi mereka.

dan semua menghilang

semua kerana cinta
asyik di pementasan asmara
kau menghilang
dikala kawan tawa riang di pohon rendang
kau pilih dengan dia
kerana dia dewi
kerana dia sang bidadari
dari permaidani baldu buatan parsi
asyiknya melayan primadona mulut bisa
lalu kawan duka memerhati nafsu tergendala
kawan senyum tumpang bahagia
belah dada kecewa tidak terkata
bahagia kau itu ada sekatannya
kerana dugaan itu telah turun tanpa sanggahnya
mula meliar mencari bahu
agar dapat surutkan hatimu
bila duka sudah menghilang
kau pilih dirinya jua
dan semua menghilang..

Rabu, 13 Oktober 2010

rintihan rasa mat rock hina

            



        pantas pendek masa berlalu,terus berlalu ikut had umur pengundi
        dari rabak kangkang hingga tertutup mana sisi kemaluan
        rambut panjang lagak perajurit kidal menghayun-hayun panji aman
        kesat egois madah permulaan kata tanpa kekangan adab timuran
        mereka pandang,atas bawah bulat mata mengumpat  senyum gigi emas       
        tegur tanya apa fahaman? dari mana datang budaya
        saya senyum terus tunduk persis mamanda mohon berlalu
        kurang ajar mulut berapi bukan caranya
        ketuk sinis bukan lawannya
        pentafsiran peribadi selalu disalah erti
        ada otak tetapi disesatkan perkembangan perdana
        bulat-bulat percaya kami ini hina
        larang anak itu bukan kawanmu
        aku tidak mengajar begitu
        anak mengganguk setuju
        pusing belakang kenyit mata padaku
        malam ini tubuh milik semua manusia
        saya anak ikut kata keluarga
        pergi hiburan kala mereka diulit lena
        muzik aku,kamu,dia,mereka,sana,situ tiada beza
        cuma gaya aku tidak secukup sifat mereka
        lentur badan struktur muka tidak seindah dia dan dia
        mereka kritis,aku tepis
        kerana aku,dia dan dia serta mereka pernah dibawah sama
        beza aku hanya ditakuk lama
        aku idealis,mereka hero gadis-gadis
        melawan si melatah ada cara dan penumbuk ajarnya
        mereka begitu,biarkan begitu
        arus depan bagus untuk mereka
        aku tidak begitu
        sebab aku memang bukan begitu
        dan aku tidak perlu ikut begitu
        hina itu sentiasa berlegar-legar
        merayap-rayap terjah telinga yang sebal dan tebal, mungkin dah bebal
        aku hina dipandangan mereka
        terima kasih tidak terhingga
        terbukti cara kita tidak sama..
        
        

mencari damai yang hilang

                  
           damai itu hadir tidak berdetik
           mencari itu terkial-kial takkan pasti
           damai itu pasti
            menanti terbit bila akan hadir
           damai takkan hadir jika hanya leka
           membatu dan khayal duniawi
           aku nanti pasti
           aku yakin masa nanti
           aku akan temui
           damai disana.
          
          

Isnin, 11 Oktober 2010

dendam

                
                        bila aku kuasai lautan
                        kau kata hanya sesetengah laut yang akuinya
                        bila aku memimpin puluhan pemuda
                        kau kata aku yang sogokkannya
                        bila aku berjaya membuat wanita rebah di dada
                        kau kata aku meracau fikiran mereka
                        jika aku naik
                        kau jatuhkannya
                        jika aku kaya
                        kau susutkannya
                        bila kau akan menyerah?
                        apabila iblis sudah penat berbisik di telingaku...
                      
                      

Sabtu, 9 Oktober 2010

arena derita

              


                 aku pilih derita
                 meredah jalan fana
                 puas aku di syurga dunia
                 tidak aku mampu gegar tiang arsy
                 aku bukan yang terpilih
                 untuk sejagat melihatku
                 pegabdianku hanya padamu kasih
                 jalan terang ditutup hijab
                 bila terbuka aku bersedia
                 derita dunia sentiasa ada
                 kusyukkan hatiku wahai kasih
                 agar derita dibalas syurga

Khamis, 7 Oktober 2010

senja pendamaian

                                            
                    
                        
              aku melihat matahari mula segan
              makin menjauh dari pandangan
              aku berkejaran lihat keindahan
              terbenam dicelahan
              melurut ke lantai bumi
              menghilang ikut alunan putaran
              untuk berbakti di sudut barat
              dibumi tanahku
              senja tersenyum
              menjerit mengherdik kanak-kanak pulang
              si cantik yang garang
              dengan amarah warna bertukar hitam
              aku cintakan senja
              damai menanti penuh simbolik
              tanda syukur seharian lelah
              pertukaran indah yang aku leka
              si cerah tersenyum lega
              khidmat kepada manusia telah dikota
              senja menjadi saksi
              dan aku setia dengan senja
              kerana lepas senja ada alunan berirama
              bersahut sahut seluruh bergema
              tanda kita ada tugas sujud dengan-NYA
              

Isnin, 4 Oktober 2010

selamat tinggal winston...

  sedih rasenye,nak berpisah dengan die..kitorang mula start cium mulut sama2 masa awal 2008,sblm niy kapel ngan brand lain,makin hari..saham kau makin tinggi..dulu orang tak rase sangat kenaikan dia.. tapi skang niy.bila umur makin membesar...baru terasa ekonomi diri sedikt tergugat...terpaksa la aku cari kekasih yang baru yang lagi murah dan tak demand...adakah kenaikan harga ini menyebabkan rakyat berubah fikiran? xmungkin kot.. kalo dah berkawan uh,air dicincang takkan putus.letakkan seratus sekotak..ada gak orang akan beli...tapi,dulu masa aku masih nakal2 dan anggap dia sebagai main2..aku pikir,gomen naikkan harga sebab nk jage kesihatan rakyat.. tapi bila dh anggp dia sbgai keperluan harian niy..lepas itu dengan kenaikan yang  xbrape stabil..dlm setahun naik 2 3 kali.. aku mula musykil...rokok itu penyumbang cukai utama kita kaa?? sebab,selepas pemberian bonus...after raya n diskaun tol.. harga rokok dinaikkan?? aiyaaa....maka,sebagai perokok2 tegar,mereka tetap akan jalankan kewajipan mereka... tapi kenaikan yang ini macam xberasas btol..terlalu menikam sangat...kalo naikkan harga rokok je.. naikkan la harga yang lain...duti hiburan,pusat hiburan,kilang arak cukaikan harga tinggi,tinggikan lagi harga nombor ekor.. kan molek juga uh.. bwu xde yg di anaktirikan...nmpk semua merasa kat blah2 susah dia... baru 1 malaysia mengamalkan pensederhanaan..tiket paramong uh naikkan je lagi... baru kapitalis kenyang masuk perut dorang...uh,makin lame..pemerintahan makin tidak stabil... sebab rokok itu, tidak kira agama,budaya bangsa dan apa2 fahaman.. leh buat kita tunduk kat dia seketika... peace!



 harap pihak kerajaan haramkan rokok.berani?

Rabu, 29 September 2010

sepi

              

       sepi bukan untuk dipinta
       datang mengekori hembus angin
       menampar dingin bayu wajah sungul
       terus mendongakk kelangit
       adakah hujan lagi?
       tiada sinar rembulan
       bintang malu untuk tersenyum
       embun mula menampil
       membasah tapak kaki
       mendenyut segar pagi
       diwaktu sendiri
       ketika dihimpit sunyi
       tiada senyum
       tiada duka
       cuma gelodak kosong menangkap kata
       mengapa sepi yang menjelma
       walau diri itu sentiasa ceria
       tapi tetap tiba lintas di minda

Jumaat, 24 September 2010

lelah

                  
  


     sendi nafasku tersungkur di lena
     hempas jasadku dimana pahat tersedia
     senak senyumku palsu  dijiwa
     rimas jabatku tanda peroleh bahagia
     genggamku kelopak hanyir ukiran dari dermaga
     aku berikan mereka selera
     hidangan bunian sang raja
     sedangkan aku mengigit segugur hitam dahlia
     yang terlayu gugur dari singgahsana
     lelah semangatku
     lelah gelodakku
     lelah  pengorbananku
     kau biarkan hanya disitu
     untuk kukutip lendir satu persatu
     kau tinggalkan sepi diruntun pilu
     untuk kusapu dengan dedaun palsu
     lebur segala sendi fizikalku
     kerana lelah itu hanya di malam syahdu
        
  p/s =mencuci pinggan